Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Apa saja faktor fisika yang mempengaruhi kualitas AIR

Apa saja faktor fisika yang mempengaruhi kualitas AIR
Apa saja faktor fisika yang mempengaruhi kualitas AIR
Pak Galingging - Apa saja faktor fisika yang mempengaruhi kualitas AIR ? Jawabanya adalah faktor fisika yang mempengaruhi kualitas air adalah suhu, warna, dan kekeruhan. Faktor kimia yang mempengaruhi kualitas air adalah kadar oksigen (DO), rasa dan bau. Selain itu, Faktor-faktor biologis juga dapat mempengaruhi kualitas air adalah jumlah mikroorganisme, banyak gulma dan bau.

Apa saja faktor fisika yang mempengaruhi kualitas air


Air merupakan sumber kehidupan bagi semua mahkluk hidup di Buni. Tanpa air, kehidupan tidak akan berjalan normal. Berikut kita bahas faktor fisika yang mempengaruhi kualitas AIR.

1. Faktor Fisika.
Faktor fisika yang memengaruhi kualitas air dapat dilihat langsung melalui air fisik tanpa harus melakukan pengamatan lebih lanjut di dalam air. Faktor fisika dalam air meliputi:

A. Turbidity (Kekeuhan)
Turbiditas air dapat disebabkan oleh adanya bahan-bahan anorganik dan organik yang terkandung dalam air seperti lumpur dan bahan yang diproduksi oleh pengasingan industri.

B. Temperatur (suhu)
Peningkatan suhu air menyebabkan penurunan kadar oksigen terlarut. Tingkat oksigen terlarut yang terlalu rendah akan menyebabkan bau yang tidak menyenangkan karena degradasi ynag anaerob dapat terjadi.

C. Color
Warna air dapat disebabkan oleh adanya organisme, bahan suling yang diwarnai dan dengan ekstrak senyawa organik dan tanaman.

D. padat (padat)
Kandungan padat menyebabkan bau, itu juga dapat menyebabkan penurunan kadar oksigen terlarut. Zat yang solid dapat menghalangi penetrasi sinar matahari ke dalam air.

E. Bau dan Rasa
Bau dan rasanya dapat diproduksi oleh kehadiran organisme dalam air seperti ganggang dan dengan adanya gas seperti H2S yang terbentuk dalam kondisi anaerob, dan dengan adanya senyawa organik tertentu.

Polusi Air

Polusi atau polusi lingkungan adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, energi, dan komponen lain ke dalam lingkungan, mengakibatkan perubahan dalam tatanan lingkungan. Polusi dapat disebabkan oleh aktivitas manusia atau dengan proses alami sehingga kualitas lingkungan turun ke tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan penunjukannya (Hukum Utama tentang Manajemen Lingkungan No. 4 tahun 1982 ).

Peristiwa pencemaran lingkungan disebut polusi. Zat atau bahan yang dapat menyebabkan polusi disebut polutan. Persyaratan suatu zat disebut polutan jika keberadaan mereka dapat menyebabkan kerugian hidup di sekitarnya.

Suatu zat dapat disebut polutan jika Anda memenuhi kondisi berikut:

1. Jumlahnya melebihi jumlah normal.
2. Berada pada waktu yang salah.
3. Berada di tempat yang tidak pantas.

Sifat polutan adalah sebagai berikut:
1. merusak untuk sementara waktu, tetapi jika itu bereaksi dengan zat di Lingkungan tidak dapat merusak lagi.

2. Merusak untuk waktu yang lama.
Contohnya adalah timbal (PB) tidak dapat merusak atau berbahaya jika konsentrasi rendah. Tetapi untuk waktu yang lama, PB dapat menumpuk di tubuh ke tingkat yang dapat merusak tubuh.

Menurut tempat itu, polusi dapat diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu polusi udara, air, dan tanah.

1. Polusi udara
Pemberitahuan udara dapat berupa gas dan partikel. Contohnya adalah sebagai berikut:

a. Gas hidrogen sulfida. Gas ini beracun, ada di sekitar area gunung berapi, dapat juga dihasilkan dari membakar minyak bumi dan batubara.

b. Gas gas dan karbon dioksida. Karbon monoksida (CO) tidak berwarna dan tidak berbau, beracun, adalah hasil dari pembakaran bahan bakar limbah yang tidak sempurna di mobil dan mesin letup. Ketika melampaui toleransi dapat mengganggu pernapasan. Selain itu, gas karbon dioksida yang terlalu berlebihan di Bumi dapat mengikat panas sehingga suhu bumi menjadi panas. Pemanasan global di Bumi karena karbon dioksida dikenal sebagai efek rumah kaca. Hasilnya disebabkan, antara lain menyebabkan tiang es mencair, permukaan laut meningkat, daratan tenggelam dan cuaca ekstrem dan tidak pasti.

c. Partikel sulfurdixide dan nitrogendioxide. Kedua partikel ini bersama dengan partikel cair membentuk embun. Batubara yang mengandung sulfur melalui pembakaran akan menghasilkan sulfur dioksida. Sulfur dioksida bersama dengan udara dan oksigen dan sinar matahari dapat menghasilkan asam sulfat. Asam ini membentuk kabut dan suatu hari nanti jatuh seperti hujan yang disebut hujan asam.

d. Freon atau CFC. Bahan ini digunakan pada mesin pendingin seperti AC dan kulkas. Freon atau CFC dapat menyebabkan lapisan ozon yang menipis sehingga dapat menyebabkan sinar ultraviolet masuk. Masuknya cahaya UV dapat menyebabkan kanker kulit dan munculnya penyakit hewan.

2. Polusi air

Polusi air dapat disebabkan oleh beberapa jenis pencemar atau polutan sebagai berikut:

a. Pembuangan limbah industri, sisa insektisida, dan pembuangan limbah domestik misalnya deterjen. Pertukaran industri seperti PB, HG, ZN, dan CO, dapat menumpuk dan merupakan racun.

b. Limbah organik yang tidak cukup oleh bakteri menyebabkan kadar oksigen dalam air berkurang sehingga mengganggu aktivitas hidup organisme air

c. Fosfat hasil peluruhan dengan pupuk pertanian menumpuk dan menyebabkan eutrofikasi, yang merupakan penimbunan mineral yang menyebabkan pertumbuhan yang cepat dalam ganggang (ganggang mekar). Sebagai hasil dari oksigen dalam air berkurang yang dapat menyebabkan kematian organisme air seperti ikan. Jumlah organisme mati menyebabkan pembusukan sehingga peningkatan kadar karbon dioksida air meningkat.

3. Polusi tanah
Polusi tanah disebabkan oleh beberapa jenis polusi sebagai berikut:

a. Sampah plastik sulit dihancurkan seperti botol plastik, karet sintesis, fragmen kaca, dan kaleng.

b. Detergen non-bio degraden (tentu saja sulit untuk dijelaskan oleh bakteri tanah)

c. Bahan kimia dari bursa pertanian, misalnya insektisida.

Oke, itu uraian Apa saja faktor fisika yang mempengaruhi kualitas AIR kali ini. Semoga saja bermanfaat. Terimakasih sudah mampir di blog sederhana ini.
Administrator
Administrator Buku catatan digital seorang guru yang menuangkan pengetahuan kedalam tulisan. Semoga artikel tulisan saya bermanfaat bagi orang banyak. Mari menulis! Mari Membaca!