Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Garis Besar EFI (Electronic Fuel Injection) - Sejarah dan Tipe Sistem EFI

1. Sejarah EFI 

Pada tahun 1980, karburator telah digunakan sebagai standard sistem penyaluran bahan bakar. Akan tetapi, dalam tahun 1971 salah satu merek kendaraan terkemuka mulai mengembangkan sistem penyaluran bahan bakar dengan cara di injeksikan dengan kontrol elektronik sama halnya seperti karburator. Pada tahun 1979 banyak kendaraan sudah dilengkapi dengan sistem injeksi, banyak istilah yang digunakan tergantung dari merek kendaraan yang mengeluarkannya seperti EFI (Electronic Fuel Injection), ECI (Electronic Control Injection) dll. 

Kendaraan menggunakan salah satu diantara dua peralatan atau system untuk mengalirkan campuran bahan bakar dan udara dalam perbandingan yang tepat dan masuk kedalam silinder-silinder sesuai dengan semua tingkat RPM, alat-alat tersebut adalah karburator atau EFI. Kedua alat ini mengatur volume udara yang masuk sesuai dari membukannya sudut katup gasdan putaran mesin. Kedua alat ini menyalurkan campuran bahan bakar dan udara yang tepat kedalam silinder-silinder sesuai dengan volume udara yang masuk. 

Kontruksi karburator adalah sederhana, dan telah digunakan hampir pada seluruh mesin bensin pada masa yang lalu. Tapi pada akhir-akhir ini untuk memenuhi permintaan exhaust emission dan penggunaan bahan bakar yang ekonomis, kemampuan pengendaraan yang telah disempurnakan dan sebagainya. Jika permintaan tersebut yang digunakan karburator, maka karburator tersebut sistemnya menjadi sangat rumit atau complex. 

Untuk mengganti sitem karburator, kemudian digunakan system Electronik Fuel Injection (EFI), untuk menjamin perbandingan bahan bakar dan udara (air fuel ratio) ke mesin dengan penginjeksian bahan bakar yang bekerja secara kelistrikan sesuai dengan kondisi pengendaraan. 



Gambar 1 
System Elektronik Fuel Injektion (EFI) 



2. Perbandingan EFI dan Karburator 

Walau tujuan dari karburator dan EFI adalah sama. Tetapi metoda yang digunakan yang berbeda untuk mendeteksi volume udara masuk dan pengaliran bahan bakarnya. 

3. Pembentukan campuran bahan bakar dan udara (Air Fuel Mixture) 

a. Karburator 
Pada putaran idling, volume udara yang masuk diukur sesuai dengan perubahan tekanan (Vacuum) sekitar idle port dan slow port dekat dengan katup gasdan bahan bakar yang sedikit mengalir melalaui lubang – lubang tersebut. 

Pada tingkat operasional yang normal, volume udara yang masuk diukur sesuai kevacuuman pada venture dan sebanding dengan jumlah bahan bakar yang mengalir ke dalam nosel utama pada venture 



Gambar 2 
Pembentukan campuran udara dan bahan bakar pada karburator

b. EFI (Electronic Fuel Injection) 
EFI mempunyai dua peralatan yang berbeda untuk mengukur volume udara yang masuk dan bahan bakar yang diinjeksikan, volume udara yang masuk diukur oleh sebuah sensor ( Pengukur jumlah udara ) dan signal yang diperoleh, dikirim ke ECU (Electronic Control Unit). Selanjutnya ECU mengirim signal ke injector-injector agar injector dapat menginjeksikan bahan bakar dengan tepat , yang telah bertekanan oleh pompa bahan bakar ke dalam intake port pada setiap silinder, 

Gambar 4 
Pembentukan Campuran Bahan Bakar Dan Udara Pada Sistem EFI 




c. Perbandingan udara-bahan bakar dan kondisi pengendaraan 
1) Selama Starting 
Bila mesin akan mulai hidup (starting), maka diperlukan campuran bahan bakar udara yang kaya untuk menempurnakan kemampuan starting, khususnya bila temperature rendah. Hal ini disebabkan : 
· Udara padat sehingga kecepatan masuknya udara rendah 
· Karena temperature masih rendah, serta bahan bakar sulit untuk menguap 

2) Karburator 
Bila tempertaur masih rendah, katup choke dalam keadaan tertutup rapat untuk membantu memperkaya campuran, akan tetapi setelah mesin hidup, choke breaker bekerja secara perlahan membuka katup choke, hal ini untuk mencegah campuran bertambah kaya diperlukan ventury. Juga manifold dapat dibuat lebih besar sehingga inersia udara masuk dapat digunakan memasukan campuran bahan bakar dan udara lebih banyak 

3) Tipe EFI 

Sistem EFI dapat digolongkan kedalam dua tipe sesuai dengan metode yang dipakai dalam penyensoran volume udara yang masuk : 
Ø Type D-EFI ( Tipe Manifold Pressure Control ) 
Tipe ini mengukur kevacuuman didalam intake manifold dan volume yang disensor berdasarkan kerapatan udara. D-EFI perkataan yang dibentuk dari bahasa jerman “Druk” yang artinya tekanan. 

Gambar 5. 
Sistem D-Jetronik 


Ø Type L-EFI ( Tipe Pengukur jumlah udara ) 
Tipe ini menggunakan pengukur jumlah udara yang langsung mensensor jumlah udara yang mengalir kedalam intake manifold. L-EFI dari bahasa jerman “Luft” yang artinya udara 

Gambar 6 
Sistem L-Jetronik 


Ø K-Jetronik System 
Tipe K-jetronik mengontrol aliran udara seperti halnya tipe L, pengontrolan campuran bahan bakar dan udara secara mechanical dan secara terus menerus bahan bakar diinjeksikan 

Gambar 7 
Sistem Bahan Bakar Injeksi –K 



4. Kontruksi Dasar EFI 

EFI dapat dibagi ke dalam 3 (tiga) system Sistem Kontrol Elektronik (Electronic Control System), Sistem Bahan Bakar (Fuel System), Sistem Induksi Udara (Air Induction System) seperti terlihat pada diagram dibawah. EFI dapat juga dibagi kedalam basic fuel injection devices dan correction devices. 

Gambar 8 
Diagram Aliran Sistem EFI 



a.Basic Injection Control ( Pengontrolan Injeksi Dasar ) 
Pengontrolan injeksi dasar ini mempertahankan perbandingan opyimum (disebut perbandingan teoritis) dari bahan bakar dan udara yang mengalir kedalam masing-masing silinder. 

Dengan demikian jika udara masuk bertambah volume bahan bakar yang diinjeksikan bertambah sebanding dengan masuknya udara tersebut atau jika volume udar masuk berkurang volume bahan bakar yang diinjeksikan juga berkurang 

Perbandingan bahan bakar udara teoritis adalah perbandingan bahan bakar dalam udara yang cukup oksigen agar bahan bakar dapat terbakar dengan lengkap, pada octane yang murni perbandingan ini adalah 1 : 15 atau 1 bagian bahan bakar dalam 15 bagian udara. 

Perbandingan udara teoritis adalah : perbandingan berat udara dalam campuran bahan bakar dan udara terhadap berat bahan bakar. 

Gambar 8 
Pengontrolan Dasar Injeksi Bahan Bakar 

Demikian Garis Besar EFI (Electronic Fule Injection) - Sejarah dan Tipe Sistem EFI yang disampaikan oleh Bapak Fredi Situmorang pada pelatihan Up Skilling Guru Teknik Kendaraan Ringan Otomotif di Medan.

Administrator
Administrator Buku catatan digital seorang guru yang menuangkan pengetahuan kedalam tulisan. Semoga artikel tulisan saya bermanfaat bagi orang banyak. Mari menulis! Mari Membaca!